Tag: Amerika Tengah

Negara Amerika Tengah Dapat Bantuan Trump Tapi Ada Syaratnya

Sebagaimana dikabarkan situs berita Amerika Tengah, La Republica Ekuadaro, Trump siap bantu pasokan ventilator dan bantuan coronavirus lainnya ke negara-negara Amerika Tengah, pejabat administrasi Trump mengatakan mereka tidak bermain favorit, semua akan menerima termasuk mantan jajahan mereka Panama. Walau begitu, negara-negara yang kooperatif dalam masalah imigrasi dan isu-isu lain dapat giliran pertama atau didahulukan.

Presiden El Salvador dan Honduras sendiri sama-sama berjanji untuk berusaha menjaga warganya tetap di rumah mereka ataubermigrasi menuju Amerika Serikat. Dan pada hari Jumat, Trump berjanji bahwa kedua negara akan menerima ventilator. “Baru saja berbicara dengan Presiden Nayib Bukele dari El Salvador,” tweeted Trump. “Akan membantu mereka dengan Ventilator, yang sangat dibutuhkan. Mereka telah bekerja dengan baik dengan kami di imigrasi di Perbatasan Selatan! Saya juga baru saja berbicara dengan Presiden Juan Orlando Hernandez dari Republik Honduras. Kami bekerja sama dengan erat di Perbatasan Selatan. Akan membantunya dengan permintaan Ventilator dan Alat test. “

Amerika Serikat tidak berbagi perbatasan dengan Honduras atau El Salvador, jadi Trump mungkin merujuk pada perjanjian di mana negara-negara tersebut telah berjanji untuk menarik kembali migran dan pencari suaka. Namun, bagi Guatemala, yang menghadapi ancaman coronavirus yang serupa atau lebih buruk, Trump tidak memiliki tawaran dukungan. Presiden Guatemala Alejandro Giammattei dalam beberapa pekan terakhir telah berulang kali memblokir – kemudian membuka blokir, kemudian memblokir kembali – penerbangan deportasi dari Amerika Serikat yang mengangkut orang-orang Guatemala yang telah memasuki AS secara ilegal. Pemerintah Guatemala mengatakan pada hari Jumat bahwa 89 orang yang dideportasi dari AS ke Guatemala terkena COVID-19.

Michael Kozak, penjabat asisten sekretaris untuk Biro Urusan Belahan Barat Departemen Luar Negeri AS, mengatakan bahwa pihaknya mendeportasi migran ke negara asal mereka sebenarnya lebih aman bagi kesehatan mereka daripada terus menahan mereka di penjara imigrasi yang sudah sangat penuh. Kozak membela diri, bahwa pengiriman migran yang terinfeksi virus korona ke negara asal mereka – yang berpotensi menyebarkan penyakit ke tanah baru sebelumnya tidak mereka ketahui sudah terkena Corona. Karena banyak yang tidak menunjukkan gejala pada saat deportasi, sehingga tidak dapat ditentukan bahwa mereka sakit.

Kozak juga mengatakan dia tidak percaya Trump memilih negara-negara Amerika Tengah tertentu sebagai favorit tetapi hanya menanggapi permintaan saat dia mendapatkannya. Tidak ada tekanan keras dari AS antara kerja sama pemindahan dan ventilator. AS mencoba untuk mengirimkan obat-obatan dan persediaan medis kepada siapa saja yang membutuhkannya, termasuk negara-negara yang belum memiliki hubungan baik dengan mereka.

Trump juga menulis tweet bahwa dirinya mengirim donasi kepada Lenin Moreno, presiden Ekuador. Ekuador sendiri tidak banyak berperan dalam inisiatif Trump apa pun, tetapi telah menjadi lebih mendukung kebijakan A.S. sejak Moreno menggantikan pemerintahan yang lebih sosialis. Hernandez dari Honduras telah secara rutin memberikan pujian pada Trump dan menyetujui kebijakan AS sejauh-jauhnya dengan memilih berpihak pada Washington di PBB atas resolusi yang berusaha untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Walau begitu ada kabar tidak sedap Penegak hukum AS menuduh Hernandez terlibat dalam perdagangan narkoba.

Adapun Bukele di El Salvador telah menikmati dukungan dari Washington. Bukele telah mengambil garis yang semakin keras dengan meningkatnya penggunaan militer, baik untuk memerangi pandemi coronavirus dan untuk melumpuhkan lawan politiknya.